Mini Journey

Perjalanan Jauh Sekali

10:00 AM

Lanjutin post yang sebelumnya Mini Journey : Tiba - Tiba Bodo

Kalem brader udah keisi perutnya kaan. Eh tapi ngejar waktu sih yaa..yaudah tancep gass takut kemaleman nti. Buka google maps lagi karena kami memang masih ZERO EXPERIENCE di gunung kidul takut nyasar sama takut disasarin juga. Setelah dilihat sih jalannya lurus mulus kek pantat bayi. Jadi yang nyetir tinggal nyalip kendaraan lain aja deh.

Udah jalan sekitar 2 jam masih lurus sampe bosen dan ketemu sama gapura gunung kidul. Ga sempet fotoin juga karena tanjakan dan lagi hemat batere sih yaa jadi ya cuekin aja dulu. Naahh dari sini jalanan mulai naik dan berkelok-kelok nyeremin kek naik Battlestar Galactica di USS. Udah deh mending tutup mata tapi jangan tutup hatinya yah wkwk. Eh tapi yg nyetir ga boleh nutup mata jugaa nti tambah nyeremin nasib aku. Terus masuk ke pemukiman warga yang masih bisa dilalui kendaraan besar tentunya. Mulai dari sini tengok google maps lagi. Okelaahh aku mulai ngasih navigasi ke travel partner aku. Ehyaa pada penasaran ga sih nama travel partner aku siapa? Pasti enggak kan? Yaudahh ^^v

"Eh pin belok kiri. Eh enggak belok kanan deng. Hahaha sorry sorry kebalik balik."

Pin? Ohh jadi namanya Upin? Atau Ipin? Atau Lupin? Ahh sudah lah yaaa hehe. Sempet ngelewatin papan yang nunjukin ke pantai sundak baron dan lain lain. Sempet aku tawarin gitu mampir atau ke sana aja soalnya kan jung wok jauh pisan. Lagian juga udah mulai ngerasa capek juga kan dia uuu puk puk hug hug gug gug wkwk. Tapi karena emang dari awal ngidam banget sama Jung Wok jadi ya maju terus pantang mundur gas poolll. Aku cuma bisa ngasih semangat dan hiburan dengan suara mp3 dari hp featuring suara aku yang jelek binti fales banget. Ga apa yang penting fun. Karena sesungguhnya suara bagus hanya cocok untuk ngerayu orang dan cari uang sedangkan suara jelek bisa selalu cocok untuk segala acara dan suasana (ceileh ngebelain diri sendiri iya soalnya ga ada yang mau ngebelain huwaaa)

Setelah melewati pemukiman warga selanjutnya kami dihadapkan pada hutan belantara. Aku sih seneng liat ijo-ijo gini aaakkk nyenening pokoknya terlalu indah untuk dituangkan dalam bentuk kata-kata #tsaaahh. Tapi dibalik kesenangan batin ini aku baru sadar kalau sepanjang perjalanan tidak ada lampu jalan -__- Gimana perasaanmu? Petualang sejati sih tak gentar dengan rintangan ini. Tapi aku? Mana takut gelap gini hiks.



"Stop pesimis ka! Udaahh itu dipikirin nanti lah yaa sekarang persiapkan dirimu untuk menyaksikan karunia Allah di depan mata." suara dari langit berusaha membuatku tegar (sinetron banget -___-)

Masih tancep gas karena udah jam 4 dan kami belum mencium aroma laut lepas. Stuck! Sempet mikir nyasar sih cuma ya dijalanin dulu aja. Tiba-tiba ditengah kencangnya mobil yang kami naiki melaju (ceilee bahasa rangga ada apa dengan cinta) ada orang di tepi kiri melambai-lambai yang baru saja kami sadari dan kami berhenti sekitar 30 meter dari pos tempat orang itu berdiri tadi. Dan kira-kira apa yang akan di kata orang itu?

"Boleh ikutan numpang ga?"
"Boleh kenalan ga?" ngarep bangeett
"Udah punya pacar?" kalo bilang gini beneran aku tonjok tuh orang

"Permisi mas mba, bayar tiket masuk dulu ya." sambil senyum senyum gitu orangnya
"Tiketnya berapa?"
"2 orang berarti sepuluh ribu." nyerahin uang sambil ninggalin orang itu sendirian. Jahat banget ga sih ditinggalin gitu aja? Udahlah Ka jangan lebay gitu korban sinetron -___-

Terus lanjutin jalan. Engg bukan jalan yang pake kaki siih yang kami maksud. Tak lama kemudian kami dihadapkan dua pilihan karena ada papan bertulisan pantai Jung Wok yang menunjuk ke arah kiri.

"Loh Jung Wok. Tapi harusnya kita ke Wediombo soalnya emang parkirnya di sana yang deket. Gitu sih menurut artikel yang aku baca."
"Coba sini dulu."

Ada beberapa penduduk sekitar yang berjaga di sana dan beberapa motor dan mobil sudah terparkir. Mencoba turun dan bertanya. Tapi sebenarnya parkiran ini untuk para THE TRUE TRAVELLER alias yang nge-camp aja. Lalu kami disuruh kebawah lagi karena kalau ga nge camp parkirnya di wedi ombo. Then sesuai alur, kami mau ga mau ya harus ke wedi ombo dulu.

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

instagram